Kamis, 25 April 2024

Breaking News

  • Uang Beredar di Indonesia Mencapai Rp 8.888,4 Triliun per Maret 2024, Ini Kata Orang BI   ●   
  • Andi Rahman Desak Pemerintah Segera Tuntaskan Pembayaran Lahan Tol Pekanbaru -Padang   ●   
  • Brigjend TNI Edy Natar Nasution Mendaftar sebagai Balon Gubri di Kantor PDIP Riau   ●   
  • MTQ Ke-42 Tingkat Provinsi Riau, Kota Pekanbaru Raih Juara Pertama Cabang Fahmil Qur’an Putri   ●   
  • Serius Maju dalam Pilgubri 2024: Edy Natar Nasution Sudah Ketemu Sekjen DPP NasDem & Ketua DPW Nasdem Riau   ●   
LBP Bilang Banyaknya TKA China di Indonesia Karena Kesalahan Sendiri & Minimnya SDM
Senin 26 Februari 2024, 09:36 WIB
Teks foto : Luhut Binsar Pendjaitan,(dok.net)

Jakarta, Berazam.com : Luhut Binsar Pandjaitan (LBP) kembali menjadi pusat perhatian publik setelah komentarnya yang kontroversial terkait tenaga kerja asing (TKA) China di sektor tambang.

Komentar tersebut mendapat respons tajam dari berbagai pihak, termasuk Owner Cyber Muslim Grup Muhammad Assaewad.

Dalam pernyataannya baru-baru ini, Luhut menyebut banyaknya TKA China yang bekerja di sektor tambang Indonesia sebagai kesalahan sendiri.

Pernyataan ini mengundang reaksi beragam, dengan beberapa pihak setuju dan yang lainnya menentang.

"Banyak TKA China di Indonesia yang Kerja pada Sektor Tambang, Luhut (bilang) Ini Kesalahan Kita," kata Assaewad dalam keterangannya di aplikasi X @Muhammad_Saewad (25/2/2024).

Assaewad menyoroti alasan di balik pernyataan Luhut dan mempertanyakan klaim bahwa ini adalah kesalahan kebijakan Indonesia.

"Lah kok kesalahan kita?," tandasnya.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan, mengungkapkan bahwa kurangnya Sumber Daya Manusia (SDM) Indonesia yang terampil telah mendorong pertumbuhan tenaga kerja asing (TKA), terutama yang berasal dari China, di sektor tambang dan proyek smelter di Indonesia.

Dalam beberapa tahun terakhir, jumlah TKA di Indonesia, khususnya yang berasal dari China, terus meningkat. Industri di Tanah Air yang paling banyak menyerap TKA asal China adalah proyek tambang dan smelter.

Salah satu contoh yang disebutkan oleh Luhut adalah proyek smelter di Kawasan Industri Weda Bay, Halmahera Tengah.

Proyek ini dibangun oleh perusahaan dari tiga investor China. Di antaranya Tsingshan, Huayou, dan Zhenshi. Menurut Luhut, sulitnya perusahaan ini menemukan SDM Indonesia yang kompeten menjadi alasan utama banyaknya TKA China yang bekerja di sana.Luhut menjelaskan bahwa ruang kontrol di kawasan industri Weda Bay diisi oleh lulusan yang tidak sesuai dengan bidang, hal ini disebabkan oleh minimnya SDM yang memenuhi kualifikasi yang dibutuhkan oleh perusahaan-perusahaan ini.

Dampak dari kurangnya SDM Indonesia yang terampil ini adalah peningkatan jumlah TKA China yang bekerja di sektor tambang dan smelter.H

al ini juga mengundang pertanyaan terkait strategi pengembangan SDM yang lebih baik agar Indonesia dapat memenuhi kebutuhan tenaga kerja yang sesuai dengan kualifikasi yang dibutuhkan oleh industri, sehingga tidak terlalu bergantung pada TKA asing.

Sumber : Fajar co

 




Untuk saran dan pemberian informasi kepada berazam.com, silakan kontak ke email: redaksi.berazam@gmail.com


Komentar Anda
Berita Terkait
 
 


About Us

Berazamcom, merupakan media cyber berkantor pusat di Kota Pekanbaru Provinsi Riau, Indonesia. Didirikan oleh kaum muda intelek yang memiliki gagasan, pemikiran dan integritas untuk demokrasi, dan pembangunan kualitas sumberdaya manusia. Kata berazam dikonotasikan dengan berniat, berkehendak, berkomitmen dan istiqomah dalam bersikap, berperilaku dan berperbuatan. Satu kata antara hati dengan mulut. Antara mulut dengan perilaku. Selengkapnya



Alamat Perusahaan

Alamat Redaksi

Perkantoran Grand Sudirman
Blok B-10 Pekanbaru Riau, Indonesia
  redaksi.berazam@gmail.com
  0761-3230
  www.berazam.com
Copyright © 2021 berazam.com - All Rights Reserved
Scroll to top