Kamis, 25 April 2024

Breaking News

  • Uang Beredar di Indonesia Mencapai Rp 8.888,4 Triliun per Maret 2024, Ini Kata Orang BI   ●   
  • Andi Rahman Desak Pemerintah Segera Tuntaskan Pembayaran Lahan Tol Pekanbaru -Padang   ●   
  • Brigjend TNI Edy Natar Nasution Mendaftar sebagai Balon Gubri di Kantor PDIP Riau   ●   
  • MTQ Ke-42 Tingkat Provinsi Riau, Kota Pekanbaru Raih Juara Pertama Cabang Fahmil Qur’an Putri   ●   
  • Serius Maju dalam Pilgubri 2024: Edy Natar Nasution Sudah Ketemu Sekjen DPP NasDem & Ketua DPW Nasdem Riau   ●   
SIMPAI YANTO BUDIMAN
Survei Indo Barometer yang Menempatkan Gibran Paling Intelektual Diragukan
Jumat 15 Desember 2023, 07:38 WIB

Survei Indo Barometer yang menempatkan Gibran Rakabuming Raka sebagai kandidat Cawapres yang paling dianggap intelektual dibandingkan dengan Mahmud MD dan Muhaimin Iskandar menuai keraguan dan perlu dipertanyakan. Survei ini menunjukkan bahwa sebagian besar responden percaya bahwa Gibran memiliki kualitas intelektual yang lebih tinggi dibandingkan kedua calon lainnya, yakni Mahfud MD dan Muhaimin Iskandar.

Dicuplik dari kanal podcast FNN Hersubeno Arif, pengamat politik Rocky Gerung justru heran, bingung, dan mempertanyakan serta meragukan hasil survei ini. Ia malah mengatakan yang perlu disurvei itu adalah intelektual yang melakukan survei. Bahkan secara terang-terangan RG menyebut lembaga survei Indo Barometer itu bayaran. Hahaha!

Namun, penting untuk dicatat bahwa survei ini hanya mencerminkan persepsi dan pandangan publik. Keabsahan, obyektivitas, dan metodologi survei juga dapat dipertanyakan. Survei ini dilakukan dengan menggunakan metode multistage random sampling dan melibatkan jumlah sampel yang terbatas. Selain itu, margin of error survei mencapai 2,79 persen, yang bisa membuat data menjadi kurang akurat.

Kualitas intelektual seseorang tidak dapat sepenuhnya diukur dengan angka atau persentase. Ini melibatkan berbagai aspek seperti pengetahuan, pemahaman, keterampilan analitis, dan kecerdasan, yang tidak dapat direduksi menjadi angka statistik. Selain itu, intelektualitas hanya salah satu dari banyak faktor yang harus dipertimbangkan dalam memilih pemimpin.

Penting bagi pemilih untuk melihat lebih dari sekadar aspek intelektualitas ketika memilih calon pemimpin. Pengalaman, kompetensi, integritas, kepemimpinan, serta program dan visi mereka juga harus menjadi pertimbangan utama. Semua kandidat yang ingin mencalonkan diri untuk jabatan publik harus dapat membuktikan kemampuan mereka dalam mengatasi masalah nyata yang dihadapi bangsa dan masyarakat.

Selain itu, pengaruh keluarga atau basis dukungan politik juga dapat mempengaruhi persepsi publik terhadap capaian intelektual seseorang. Kandidat seperti Gibran, yang merupakan putra sulung dari Presiden Joko Widodo, mungkin mendapatkan keuntungan dari citra keluarganya dan dukungan politik yang kuat, yang kemudian dapat mempengaruhi persepsi publik terhadap kualitas intelektualnya.

Dalam demokrasi, pemilihan pemimpin harus didasarkan pada penilaian yang komprehensif dan kritis terhadap kualitas dan kepemimpinan calon. Survei pendapat dapat memberikan pandangan awal tentang preferensi dan opini masyarakat, namun pemilih harus melakukan penelitian mereka sendiri, membandingkan program, rekam jejak, dan kualitas calon sebelum membuat keputusan yang bijaksana.

Dalam Pilpres 2024 mendatang, penting bagi pemilih untuk meluangkan waktu dan usaha untuk mengenal calon-calon dengan baik, memahami visi mereka, dan mempertimbangkan kualitas kepemimpinan mereka, termasuk intelektualitas. Keputusan yang diambil dengan hati-hati dan berdasarkan informasi yang akurat merupakan langkah penting untuk memastikan bahwa negara kita dipimpin oleh pemimpin yang mampu menghadapi tantangan masa depan secara efektif.

Penulis: Pemred bersimpai.com/WPU berazam.com/Ketua Pro Jurnalismedia Siber (PJS) Riau




Untuk saran dan pemberian informasi kepada berazam.com, silakan kontak ke email: redaksi.berazam@gmail.com


Komentar Anda
Indeks


About Us

Berazamcom, merupakan media cyber berkantor pusat di Kota Pekanbaru Provinsi Riau, Indonesia. Didirikan oleh kaum muda intelek yang memiliki gagasan, pemikiran dan integritas untuk demokrasi, dan pembangunan kualitas sumberdaya manusia. Kata berazam dikonotasikan dengan berniat, berkehendak, berkomitmen dan istiqomah dalam bersikap, berperilaku dan berperbuatan. Satu kata antara hati dengan mulut. Antara mulut dengan perilaku. Selengkapnya



Alamat Perusahaan

Alamat Redaksi

Perkantoran Grand Sudirman
Blok B-10 Pekanbaru Riau, Indonesia
  redaksi.berazam@gmail.com
  0761-3230
  www.berazam.com
Copyright © 2021 berazam.com - All Rights Reserved
Scroll to top